MOS Tanpa Bully Bukan Berarti Tidak Disiplin

August 06, 2015
MOS (Masa Orientasi Siswa) atau MOPDB (Masa Orientasi Peserta Didik Baru) sebelum pemerintah turun tangan, identik dengan kekerasan dan bully. Beberapa penyebabnya adalah agar terlihat keren dengan junior atau mungkin karena balas dendam dari MOS sebelumnya. Namun, pada tahun 2015 ini, pemerintah melarang kegiatan MOS yang tidak ada tujuannya.

no bully tapi disiplin MOS
Tujuan MOS sebenarnya adalah untuk mengenalkan lingkungan baru bagi peserta didik yang baru masuk. Sekolah saya sendiri pada tahun ini tidak mewajibkan peserta MOS untuk menggunakan atribut yang tidak ada hubungannya. Selain itu, kegiatan MOS benar-benar diisi dengan kegiatan untuk tujuan orientasi sekolah, seperti pengenalan program sekolah, ekstrakurikuler, tata tertib, dan lain lain. Hanya ada satu kegiatan yang ditambahkan guna mewarnai suasana, yaitu mengerjai anak-anak yang berulang tahun pada bulan Juli.

Namun, karena larangan bully pada MOS tahun ini, sepertinya disiplin para peserta didik baru mulai menurun. Untuk tambahan informasi, MOS sebenarnya menunjukkan kinerja sekolah dan anak didik untuk kedepannya. Aturan tanpa bully pun salah kaprah dalam penerapannya, para senior menjadi kurang tegas saat menindak anak didik baru yang melanggar aturan karena pertimbangan larangan dari pemerintah tersebut.

Sialnya, karena kurang tegasnya para senior, para anak didik baru pun dengan santainya melanggar aturan yang sudah tertera di buku MOS (seperti terlambat). Hingga akhirnya saat evaluasi, para senior yang ditugaskan sebagai panitia MOS pun terkena teguran keras dari para guru karena dinilai telah menurunkan kredibilitas sekolah yang sejak dulu minim pelanggaran.

Tanpa bully bukan berarti tidak tegas dalam menindak pelanggaran. Kasus diatas semua pihak baik senior maupun peserta didik baru sama-sama salah. Jangan salah menerjemahkan kondisi! Bully artinya tidak ada apa-apa tapi anda melakukan kekerasan (baik psikologis maupun fisik) terhadap orang lain. Tapi disiplin berarti anda melakukan semua sesuai dengan prosedur dan menindak orang yang melenceng dari aturan. Porsinya juga berbeda jika kekerasan maka identik dengan membabi buta sedangkan disiplin berlandaskan aturan yang berlaku.

Sekarang hanya tinggal satu yang kurang, yaitu bagaimana melaksanakan MOS sesuai dengan aturan. Hal ini tergantung bagaimana senior dan peserta didik baru bekerja sama. Ingat MOS mencerminkan kredibilitas sekolah anda.

Professional One Stop Property Advisor And Expert.
Your trusted financial planner and consultant
Owner of xinfczd.com

"Keep Calm And Tranquill Settlement"

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

2 Comments

Write Comments
August 9, 2015 at 2:03 AM delete

saya setuju mas dengan pendapat itu.
siiip nice post.

Reply
avatar
Faruq Eclypst
AUTHOR
August 15, 2015 at 11:49 PM delete

bener banget tuh, ada2 aja masa kalo MOS harus ada pembullyan, makin ancur aja sekarang

Reply
avatar

No spam please! Be a good netizen. Komentar dengan link aktif akan dihapus oleh admin blog. EmoticonEmoticon

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *